Selasa, 30 September 2014 23:51 WIB

LAST UPDATE

Tips

Minggu, 05 Mei 2013 12:21 WIB

Rotor Magnet YZ125 di Yamaha Jupiter-Z, Lebih Murah Dan Presisi


Meski mahal, magnet spesial engine (SE) YZ125 masih jadi andalan di road race atau drag bike. Dengan bobot dan lingkar luar lebih kecil agar putaran mesin jadi ringan.

“Cuma kalau magnet YZ125 hasilnya kadang enggak presisi dan nggak stabil waktu berputar. Makanya saya bikin rotor dari besi khusus yang kemampuannya setara itu,” ujar Hawadis dari HDS Racing di Jl. Swatirta 28, RT 17/09, Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Rotor magnet buat Yamaha Jupiter-Z, bentuknya lempengan bundar setebal 12 mm. Tidak seperti mangkuk layaknya YZ125. Tapi, kalau diukur diameternya, antara magnet YZ125 dan produk bikinannya hampir sama.

Yaitu, 75 mm. Kelebihan magnet ini bukan cuma murah, tapi proses bikinnya menggunakan mesin CNC (Computer Numerical Control). Jadi, lebih rapi dan presisi.

“Rotor magnet tersedia buat Jupiter-Z kelas 125 cc dan 110 cc. Untuk 125 cc, bobotnya 450 gram, 110 cc, antara 250-300 gram. Cuma, di rotor magnet 110 cc ada lubang pengurang bobot sekaligus balancer,” tunjuk Hawadis yang bilang part ini dipakai motor Hadi Wijaya dari R9 Racing Team saat tarung di PARRC Seri-1 Sepang, Malaysia. Hadi juara 2 race 1 dan race 2.

Rotor magnet dengan panjang tonjolan pick-up coil sekitar 39 mm, ternyata mudah diaplikasi juga diseting menggunakanan komponen pengapian aftermarket. Contohnya bila pakai CDI BRT Power Max atau produk lain yang sistem DC.

Pasang pulser yang baru juga dihitung masak-masak. “Yang pas buat pulser ada di baut pegangan tensioner bagian bawah. Kita juga sudah siapkan adaptornya dan tinggal pasang,” lanjut pemilik nomor HP 0813-1979-2999 yang jual part ini seharga Rp 700 ribuan.  (motorplus-online.com) 

Penulis : KR15 | Teks Editor : KR15 | Foto : Aong

Berita Terkait

MOTORtv

JW Player goes here

Ducati Rilis Tiga Moge Baru di IIMS 2014

VIDEO LAIN

MOTORtv

Top