Rabu, 20 Agustus 2014 18:42 WIB

LAST UPDATE

Modifikasi

Jumat, 22 Maret 2013 10:16 WIB

Honda Karisma, Melejit di Trek 201 Meter Pakai Kruk As Standar


Tidak begitu banyak yang memakai Honda untuk balap di trek lurus 201 meter. Keberadaanya bisa dihitung dengan jari. Salah satunya, Honda Karisma milik Taufan Kurniawan dari Top Jaya yang berkolaborasi dengan Kolor Ijo asal Nganjuk-Jawa Timur. Meskipun, motor drag yang baru kelar digarap ini sukses masuk urutan 4 besar kelas Bebek 4-Tak Tune Up 200 cc.

Dipacu Tony Chupank yang racer asal Malang-Jawa Timur, Karisma ini sanggup tembus di angka 8,145 detik ketika bertarung di event Magelang, Jawa Tengah kemarin. Padahal kalau trek sepanjang 201 meter itu kering, bisa diyakini tembus di angka 7,758 detik, lho.

“Memang jika trek sudah basah, semua time jadi kacau. Konsentrasi pembalap jadi terpecah antara setingan motor dan menjaga kesetabilan motor,” kata Raditya Angga, bos dari Kolor Ijo Nganjuk.

Tapi, apa sih resepnya Karisma ini bisa melejit kencang? Apalagi katanya masih pakai kruk as bawaan motor. Begitu juga dengan stroke. Standar, bro!

“Kruk as masih percaya bawaan pabrik supaya lebih kuat dan mudah menggantinya. Justru ubahan paling utama ada kepala silinder. Terutama, noken as dan peranti pendukungnya,” bilang Fauzan Rozi yang menjadi juru kilik Karisma ini.

Karena diawali noken as, Pak Conk’s sapaan akrabnya mengaku putaran kem buat klep in pakai durasi 275º dengan lift klep 9,6 mm. Sedang buat klep buang, dikasih durasi yang sama. Yaitu, 275º. Tapi lift klep dibikin sedikit lebih pendek. Hanya, 9,7 mm. Ubahannya sih gak terlalu extreme, maklum motor mengejar ketahanan mesin.

“Durasi kem sengaja dibikin lambat, supaya pasokan bahan bakar dan udara lebih banyak. Selain itu, juga bisa dapat putaran atas dan disumbang timing yang diatur CDI BRT-I Max Super 24 step. Rasio kompresi mesin dibikin 13,8 : 1,” urai mekanik humoris ini.

Sedangkan LSA (Lobe Separation Angle) kem sentuh angka 104º. Jika dilihat dari angka LSA yang diterapkan, memang seting yang diusung Conk ini bermain di putaran atas.

Apalagi, seting perbandingan gigi transmisi juga ikut diubah agar makin teriak di putaran tinggi. Buat gigi I, pakai kombinasi 14/32 mata. Gigi II, diisi kombinasi 19/31 mata. Gigi III, pakai 19/24 dan untuk Gigi IV, dibikin dengan kombinasi 24/25 mata. (motorplus-online.com)

DATA MODIFIKASI
Ban depan : FDR 50/90-17
Ban belakang : Eat My Dust 60/80-17
Karburator : Keihin PWK 33
Knalpot : Criempie
 

Penulis : Candra | Teks Editor : KR15 | Foto : Candra

Berita Terkait

MOTORtv

JW Player goes here

Modifikasi Yamaha R25 by Jiester MotoModification

VIDEO LAIN

MOTORtv

Top