Jumat, 22 Agustus 2014 23:41 WIB

LAST UPDATE

Tips

Senin, 04 Juni 2012 14:28 WIB

Awas Ban dan Pelek Tak Sesuai Bikin Celaka

 Ukuran lebar ban yang tidak sesuai ukuran lebar pelek tidak hanya terlihat jelek di mata. Tapi, juga bisa membahayakan. Diawali dari perubahan bentuk, lalu memicu kerusakan ban, berakhir kecelakaan di jalan.
Mirip donat akibat ban lebih besar dari pelek(kiri). Dinding tertarik karena ban lebih kecil dari pelek(kanan).
"Karena bentuknya jadi tidak ideal, maka performanya pun jadi nggak baik," sebut Dwiyono Priatmadi, dari bagian technical servis PT Suryaraya Rubberindo, produsen ban FDR.

Titik rawan dari perubahan bentuk ban akibat dipasang di pelek yang tidak sesuai justru di dinding ban. "Bagian sisi, ya dinding ban, itu bagian paling lemah. Jika bentuknya tidak pas, dia makin ringkih," timpal Dodiyanto, dari divisi pengembangan ban motor PT Gajah Tunggal, produsen karet bundar IRC.

Jika pelek kecil dibanding ban, bentuk roda membundar kayak donat. Bagian bibir ban tertarik ke dalam pelek. "Bentuk ban jadi menyerupai donat. Ini bahaya saat menikung. Dinding jadi lentur. Akibatnya, motor mudah oleng saat menikung miring," jelas DJ, sapaan Dwiyono.

Sebaliknya, jika ukuran ban terlalu kecil dibanding pelek, pun enggak bagus. Karena bibir ban jadi tertarik keluar, dinding ban jadi pun ikut tertarik. Bentuk ban dipaksa jadi V. Ini bisa mengakibatkan bibir ban terlepas dari pelek.

"Dinding yang tertarik keluar membuatnya tidak kuat menahan beban. Akibatnya, bagian dinding ban cepat retak. Tali-talinya bisa putus dan ban pecah di dinding. Untuk nikung miring, permukaan ban yang nempel aspal jadi kecil," papar Dodiyanto.

So, waspada sebelum gonta-ganti ukuran ban dan pelek. Biar aman, lihat bentuk ban setelah terpasang, untuk tau pas atau tidaknya perbandingan dengan peleknya.  (motorplus-online.com)  

Penulis : Aries | Teks Editor : KR15 | Foto : Boyo

MOTORtv

JW Player goes here

Modifikasi Yamaha R25 by Jiester MotoModification

VIDEO LAIN

MOTORtv

Top